enakeun mana?

“enakeun sekolah apa ngaji?”

“enakeun ngaji da. gampang. ngan sakeudeung. ti jam 5..”

obrolan itu berasal dari dua anak kecil yang tengah bermain sambil berbincang di gang deket kosan. heu.. mungkin itu memang perbincangan paling hits di antara anak-anak kecil. pun dulu, aku suka sekali ngebanding-bandingin. enak ya udah gede boleh ini itu. enak ya sekolah tpa dapet temen baru, bla bla..

aku, adik dan kakak termasuk yang gak pernah sekolah TPA kaya yang lainnya. dulu TPA bayar dan tempatnya rada jauh. bapak dan ibu yang langsung ngajarin ngaji, baca sama nulis. tapi tetep, sebagai anak kecil pastilah aku ngiri. pengen ngaji TPA juga biar dapet temen banyak. pengen asik aja, dan rame-rame😀. dulu baru khatam qur’an kelas lima kalau gak salah. telat bangeeets >< 

dan rasa-rasanya mbanding-mbandingin itu bukan cuma kerjaan anak kecil. inget kan, ada meme, “Kangen masa-masa di mana masalah terberat adalah PR Matematika.”

ya, emang gitu sik: 

– yang kerja, “enak yang kuliah, gak mesti bangun pagi. berangkatnya siang, tinggal nerima kiriman, masih bisa bebas jalan-jalan.

– yang kuliah, “enak banget yang udah kerja punya uang sendiri. mau ngapa-ngapain bebas. gak musti nunggu kiriman ortu.”

– yang belum nikah, “enak banget yang udah nikah, ada temen ngobrol rame bla bla..”

– yang udah nikah, “nikmatilah masa kebebasanmu, sebelum nanti kemana-mana harus tanya..”

– yang udah..

– yang belum..

yeaa, selalunya begitu. gak akan habis-habisnya kalau mau mbandingin hidup dengan orang lain. yang sebenernya, kita nggak tau aja, kehidupan mereka. dan kalaupun sudah enak, kita kan gak tau proses mereka menuju ke sana. pasti kan susah-susah dahulu. yang udah nikah dibilang enak, kita kan juga gak tau dahulu mungkin udah berkali kali proses sampai akhirnya bertemu dengan takdir-Nya. 

kesadaran mbanding-mbandingin itu tumbuh banget waktu bapak sakit dahulu. hingga akhirnya berkesimpulan, gak ada yang lebih berat atau lebih ringan dari apa yang tengah, dan telah kita alami atas takdir-Nya. semua sudah sesuai dengan takaran. semua bertujuan untuk membaikan kita. hanya maukah kita mengikuti proses-Nya atau malah protes melulu sehingga malah makin jauh dari kebaikan yang tengah diperlihatkannya.

#ntms

soeta 550

31/03

2 thoughts on “enakeun mana?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s