makan di luar

aku pernah bercanda, kalaulah ada urusan yang paling bisa ditunda itu ya, urusan makan. makan adalah hal terakhir yang sempat terpikirkan dalam keadaan apapun๐Ÿ˜€.ย 

walhasil, selama lebih 10 tahun berat tak beranjak dari 42. pernah juga sampai peyot dan males foto soalnya bener2 ngerasa kaya nenek-nenek yg tinggal tulang pipi :))

dan semenjak kerja di belakang kursi tanpa bisa ke mana-mana kecuali istirahat. dan semenjak temen-temen pada sibuk nyari makan pas jam istirahat, otomatis ritme lambungku juga berubah. mulai rutin makan siang dan makan sore, meski masih tetep gakpernah sarapan. perlahan berat badan nambah, dr 45 dan sekarang menthok di 47๐Ÿ˜€.

dari dulu aku terkenal makannya luamaa.. dan memang iya sik, soalnya kalau makan cepet langsung berasa sakit perut. itu juga yang menyebabkan aku jarang mau makan di luar. karena aktivitas makan buatku ya, harus santai, mood lagi bagus dan gak cuma makan. maksudnya harus sambil nonton, baca, dengerin sesuatu atau ngapain lah.

sampai pernah dimarahin ibu gara-gara gakmau ikutan makan di sebuah restauran waktu ibu dateng ke bandung,ย daripada ntar tinggal nungguin aku, ya mending minum doang๐Ÿ˜€.

tapi sekarang udah berubah ko, aku sudah cukup hobi makan di luar dan sendirian. kenapa sendirian? awalnya sik latihan biar cepet tapi gakpake ada yang musti nungguin. nyari tempat makan yang kira-kira enak buat duduk lama sambil baca. sekali dua kali berhasil. dan sekarang kalau pulang kantor malahan jadi suka ngabubur sendiri. udah bisa juga nentuin mau makan cuma seperempat jam di tempat atau mau berlama-lama sampai malu :))

oiya, di bandung ini bejibun tempat makan. tapi ya itu, karena aku gak begitu perhatian dengan perkembangan kuliner, aku jadi orang yang terbelakang untuk urusan itu.

pasti kalau pergi ke kafe atau apaa gitu suka ngikut aja mau pesen apa. makanan seenak apapun kalau di tempat baru atau ngantri atau bareng orang yang belum deket, bakal jadi makanan paling gak enak juga๐Ÿ˜€. eiya, satu lagi, kalau mahaal :)). meski enak dimulut, kayanya kantongnya yang bakal sakit๐Ÿ˜€

: baik, cukup ngerandom siang inih. yeaaay! tiga hari lagi libuuur.

soeta 550

19 thoughts on “makan di luar

  1. Aq paling maruk makaaan ๐Ÿ˜ญ udah gt paling lama jg makannya klw di mana2, soalnya berbayar jd ya mesti dinikmatin en dihabisin sehabis habisnya walaupun harus menghisap en memamah tulang2nya ๐Ÿ˜œ

    Cuma lg latihan ga makan malem nih demi perut yg sic pack, hahaaa

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s