kebiasaan membaca, kemanakah?

novel lagi

novel yang tak kebagian rak

di rumah aku dikenal sebagai si tukang baca. waktu kecil segala buku dan koran maupun cuwilan koran pembungkus tempe selalu habis kubaca. tugas nyapu pagi dan sore hari memerlukan waktu hampir dua jam hanya gara-gara sok bersih dan bebacaan apa aja kertas yang ada di tiap ruangan.

saat masih kelas satu aku baca buku kakak yang kelas 5, tiap hari selalu main di rumah saudara yang langganan majalah bobo. bapak juga sering ngebawain buku dan majalah ke rumah. secara berkala aku mindahin posisi ‘perpustakaan’ miniku. sebenernya siy bukan perpus, hanya buku-buku dan majalah yang aku punya ditumpuk-tumpuk. kadang di atas meje berderet, atau di atas rak, atau di atas lemari😀.

ya.. ya.. sebagai anak kecil wajar siy, mempunyai rasa ingin tau yang besar. mungkin saat itu aku merasa gak ada tempat bertanya, dan kayanya emang lebih asik mencari segalanya sendiri dari apa yang kubaca dan kudengar.😀

koran harian, majalah gadis, aneka, hai, dll habis kubaca tiap hari. belum lagi radio yang aktif kudengerin juga acara-acara film di tvri yang keren-keren itu juga :)).

bener-bener, mereka adalah tempatku belajar.😀. baca, dengar, amati.

SMP, aku masih suka baca tapi aku bukan orang yang suka ngendon di perpus. masih sekitaran majalah-majalah gahol remajalah, sama buku-buku perpus. SMU, lumayan siy, baca annida dan segala novel-novel islami yang lagi booming. jadi ceritanya ada tetangga yang dia gakpake listrik, gak ada tv tapi punya ruangan yang bukunya buanyaak. semua anaknya di UI dan IPB, ada tujuh ato delapan orang gituh. dan pada hafidz hafidzah pulak. gimana gak seneng main di rumah seperti itu😀

kuliah, meski beli buku tapi jarang yang sampe habis dong bacanya –‘

rata-rata buku pergerakan (buat tugas :P) dan motivasi. berasa rugi banget beli fiksi :)). sampe kemudian ada ikut freelance-freelance gitu yang mengharuskan beli buku referensi, dan membuat aku harus sering-sering ke gramed ato palasari. *tapi bacanya ya kalo pas perlu aja :))

dan kerja, makin aneh deh. mau baca ko rasanya males pol :((. palingan kalo lagi pusing main ke tempat buku, beli dan entah dibaca kapan. selalu salut sama orang-orang yang doyan baca, ziy misal. ato dulu di MP,  ada Mba Ivone yang setahun baca buku 100 lebih. huwaaa… kereen kan? fajar lagi tuh, bacaannya kitab. 

sekarang sedang berusaha rutin baca lagi, tapi palingan juga pas di angkot sik. pas udah pulang kerja, makan, bla ble bla di kamar, tidur deh. ckckkc :))

ok ok, maaf untuk buku-buku yang belum kunjung selesai dibaca. dan akhir-akhir ini lebih seneng nyari novel-novel jadul di dewi sartika dengan alesan gakmau baca yang berat-berat. payaah😦. end.

buku

catatan pinjam meminjam yang akhirnya, lupakan saja

lapak dewi sartika

di dewi sartika

 

 **ini curhat blas, maaap eaa😛

 

 

 

soeta 550, 23/6/14

 

23 thoughts on “kebiasaan membaca, kemanakah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s