kali ini tentang Ibu

tempo hari Ibu sms;

“tin, akhir bulan libur. bisa kanggo njukut KTP.”

“nggeh, yu.. tin wangsul InsyaAllah. mangke pados tiket riyin.”

sebenernya aku belum terlalu niat pulang, tapi aku bergegas mencari tiket. harusnya di bulan Maret yang ada libur cukup panjangnya ini aku terpikir untuk pulang, tapi entah kenapa aku bahkan nggak ngeh ada libur panjang. akhirnya dapet juga tiket kreta ekonomi-ac untuk tanggal 28 dan balik lagi tanggal 31.

akupun sms Ibu;

“insyaAllah titin sios wangsul, yu. angsal tiket tanggal 28. yayu bade nitip nopo?”

“ora nitip apa2, nitip doa bae kanggo kwe sing slamet.”

aku memang jarang membawa oleh-oleh kalo pulang. rasanya udah males aja liat oleh-oleh yang itu-itu aja, kaka yang sempet hampir 20 tahun tinggal di bandung membuat kami hafal dengan segala makanan khas bandung. dua hari yang lalu ibu sms lagi;

“tin, arep sriping pisang ora? nek arep yayu nggawe.”

“mboten usah mboten nopo-nopo yu, mangke titin pengen peyek mawon.”

“bosen ya, tin? ya wis mengko pesen peyek.”

menerima sms terakhir ibu aku langsung berkaca-kaca. saat itu aku ada di angkot mau berangkat kerja. dan gak asik banget rasanya kalo harus nangis di sana. entah, rasanya sediiih banget ngebaca sms itu. aku hanya membayangkan kalo aku yang ada di posisi ibu, aku merasa tertolak oleh anak sendiri. apalagi ibu yang hampir 2 tahun ini ditinggal bapak. pernah sesekali ibu bilang ke kaka; “ko yayu sepi banget ya rasanya..”

“ah, bu aku tau banget rasanya sepi itu.” :S

akhirnya kubalas sms ibu;

“mboten bosen, watir yayu kesel mawon. upami sampun onten titin beto mboten nopo2”

“wis ana bahane. nek gelem, ngesuk negor pisang.”

aku taklagi membalas sms ibu. karena aku tau persis, tanpa atau dengan persetujuanku pasti besok ibu negor pohon pisang. lalu menggoreng sendiri kripik itu, ngebungkus dan menungguku pulang. begitulah ibu, –seorang yang lebih suka aku sebut yayu, dan kukira begitu juga ibu-ibu di seluruh dunia. apapun dilakukan untuk anaknya.

ibu pinter masak, pinter pula bikin makanan. hingga aku takperlu khawatir saat balik kosan, karena satu tas gede pasti penuh oleh-oleh darinya. telor asin bikin sendiri, kripik2 yang juga bikin sendiri, sambal kacang, kering kentang, kerupuk mentah bahkan beras kalau memang tasku muat pasti bakal dibawain buatku di kosan. segala sabun, deterjen dan kebutuhan bulananku juga bakal memenuhi tasku. bahkan sampe sekarang aku takpernah packing sendiri. ibu mengambil alih packing sebab segala yang ingin dibawakannya untukku.

aku? mendapati tas yang amat berat itu aku cuma bisa cemberut dan mengeluh berat. kami hampir selalu bersitegang soal oleh-oleh ini. aku males membawa tas berat sampe ke kosan, pengen dikurangi ini itu. beralasan naik kereta ganti 3 kali angkot. berantem menjelang keberangkatan, selalu begitu. dan serta merta ibu akan memesankanku travel agar takperlu naik angkot dan langsung sampe depan kosan. hampir tiap kepulangan aku selalu naik travel, dan ibu yang selalu memintaku demikian. terlalu khawatir, –‘

semenjak kerja aku selalu mencari oleh-oleh sendiri, sesuai keinginanku. tapi tetap saja, jauh sebelum kepulanganku ibu telah menyiapkan apa-apa saja yang bakal aku bawa nanti. dan tetap saja ibu selalu bertanya pengen apa, dan membelikannya untukku.

..hingga akupun mendadak menangis, saat mendapati sms ibu untukku. “ya tin, matur nuwun.” (entah sms tentang apa aku lupa). hanya saja aku merasa tertampar dan malu dan kesel dan marah, kenapa ibu harus berterima kasih untukku? atas dasar apa? entahlah, tapi aku merasa ‘terhinakan’ saat itu (hadeeuh, ini bahasa yang pas apa yah?). bukankah harusnya aku yang berucap terima kasih tak terhingga untuk seorang perempuan yang melakukan segalanya untukku? aaargh –‘

**luv u, yayu.. semoga Allah senantiasa melembutkan hatimu.Β  menjagamu dalam kebaikan dan ketaatan padaNya. selalu.

soeta 550, 13/3/13

8 thoughts on “kali ini tentang Ibu

  1. Aamiin Ya Robb

    Jadi inget momih, yg suka beresin koper kalau mau pulang lg ke Jerman itu momih, yg suka nyuruh2 makan, yg suka bilang “jangan lupa berdoa kalau mau pergi, baca ini..baca itu…” aaahh momih2 anaknya sudah sepuh begini tetep saja dimatanya spt anak kecil.
    Jd ngga sabar untuk menjadi anak kecil lagi di 2 bulan kedepan ^_^

    Like

  2. aamiin ya Rabb..

    hmm sabtu kmren sya ditelpon bpak, dsuruh pulang ngambil e-ktp tpi sya bilangnya entar aja.. wah ‘anak durhaka’ ne, mungkin bpak alasan doang suruh ngambil ktp, tpi niatnya minta sya bs pulang.. nice share, cuma bhs jawa halus sya rada gk mudeng..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s